Pakar UI: Pengalihan Energi ke EBT Buka Peluang Baru

MAKASSAR — Upaya mendorong pengalihan dari energi fosil ke energi baru terbarukan (EBT) di Indonesia, tidak terlepas dari kondisi lapangan untuk membuka peluang atau kesempatan baru membangun jejaring yang luas untuk pengembangan EBT pada masa transisi energi.

Hal itu dikemukakan Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Univeristas Indonesia, Dr Alin Halimatussadiah pada virtual meeting membahas “Transisi Energi” yang digelar CASE for Southeast Asia bersama Institute for Essential Services Reform (IESR) dan Society Indonesian Environment Journalists (SIEJ), Selasa (21/9/2021).

Pada masa transisi energi ini banyak hal yang masih harus dibenahi dan diselaraskan oleh pengambil kebijakan di lapangan. Salah satunya adalah persoalan ketenagakerjaan pada saat pengalihan energi fosil ke EBT.

Selain itu, pengadaan perangkat untuk membangun pembangkit listrik berbasis EBT membutuhkan biaya yang tidak sedikit dan umumnya peralatannya harus diimpor dari negara-negara maju yang lebih awal mengembangkan EBT.

Desakan untuk menurunkan emisi karbondioksida atau dekarbonisasi ini melalui penggunaan dan pemanfaatan EBT ini sudah menjadi tren dunia dan sesuai dengan Paris Agreement COP21 2015 terkait pemanasan iklim, pembiayaan, peran/konstribusi negara maju – berkembang.

“Klausal yang paling penting dari kesepakatan tersebut adalah global target Net Zero Emission (NZE) pada 2050 untuk mencapai maksimal 1,5 derajat maksimum pemanasan global,” kata Alin.

Lihat juga...