Pelatihan Usaha ‘Homestay’ di Probolinggo Tekankan Prokes

PROBOLINGGO – Kegiatan pelatihan usaha homestay atau pondok wisata yang digelar di Kota Probolinggo, Jawa Timur harus tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat seiring dengan dibukanya objek wisata di kota tersebut.

“Kami ajak pengelola dan pengusaha untuk duduk bersama memikirkan supaya tetap bisa melangkah di situasi pandemi dengan catatan harus sesuai dengan protokol kesehatan,” kata Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin saat membuka pelatihan homestay di Kota Probolinggo, Senin.

Pelatihan yang digelar oleh Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata (Dispopar) Kota Probolinggo diikuti 40 peserta dari kelompok sadar wisata, pengelola wisata, dan pondok pesantren yang dilaksanakan selama tiga hari pada 27- 29 September 2021 dengan narasumber dari Asosiasi Desa Wisata Indonesia Andi Yuwono.

“Kepariwisataan merupakan bagian integral pembangunan nasional dan perlu dipahami bersama. Pemerintah ingin geliat destinasi wisata lebih siap dan matang dalam situasi dan kondisi pandemi,” tuturnya.

Ia mengatakan pemerintah melalui dinas terkait terus memberikan sosialisasi, gambaran dan konsep sehingga para peserta pelatihan mempunyai sudut pandang yang berbeda dan siap melangkah.

“Memang awalnya sulit mengubah pola lama ke pola baru, seakan-akan menyulitkan. Jika tidak mau beradaptasi ke kebiasan baru, sama halnya menolak adanya geliat ekonomi di sektor wisata, jadi butuh keterlibatan bersama dan mau berbenah,” katanya.

Wali kota yang biasa dipanggil Habib Hadi itu menjelaskan pihaknya memiliki catatan khusus bagi pengunjung yang menginap atau menikmati situasi alam yang disajikan tetapi tidak menerapkan protokol kesehatan, maka masyarakat sangat mudah untuk protes.

“Apabila itu terjadi akan ada peringatan, sampai kedua kali ada pembiaran, maka dengan terpaksa harus diambil keputusan. Sebelum itu terjadi, melalui forum ini sebagai wadah untuk bersama-sama melakukan hal yang terbaik dan sinergi antara kebijakan pemerintah dengan para pelaku usaha, pengelola homestay dan pondok wisata,” ujarnya.

Sementara Kepala Dispopar Kota Probolinggo, Budi Krisyanto mengatakan pembangunan sektor pariwisata mempunyai kedudukan yang strategis dalam kerangka menunjang pertumbuhan perekonomian Kota Probolinggo, sehingga pihaknya terus berupaya mendorong pengelolaan destinasi wisata yang sesuai dengan protokol kesehatan.

“Baik itu bagi pengelola destinasi wisata dan jasa wisata termasuk homestay, kami terus melakukan pendampingan melalui pelatihan-pelatihan, kunjungan terbatas melihat tempat-tempat yang sudah benar-benar menerapkan protokol kesehatan dengan kuat,” katanya.

Pihaknya juga mendorong wisatawan melalui sosialisasi secara virtual dan sebagainya agar menjadi pengunjung wisata yang baik, kondisi yang sehat dan disiplin menerapkan protokol kesehatan, sehingga ketika akan menginap benar-benar nyaman.

Budi mengatakan fasilitas di sekitar destinasi wisata maupun homestay seperti tempat cuci tangan harus dipersiapkan dengan baik serta imbauan pun harus diperjelas dan tegas.

“Ketika Kota Probolinggo berada di level 2 atau level 1 nantinya diharapkan semuanya siap untuk melaksanakan pengelolaan destinasi wisata dan homestay agar terhindar dari anggapan negatif atau protes dari wisatawan,” ujarnya. (Ant)

Lihat juga...