Qatar dan Turki Upayakan Pemulihan Penerbangan di Kabul

ANKARA  – Qatar dan Turki sedang bekerja untuk memulihkan penerbangan penumpang di bandara Kabul, tetapi belum sepakat dengan penguasa baru Afghanistan, Taliban, tentang bagaimana kegiatan bandara akan dijalankan.

Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan kedua negara memiliki tim teknis di bandara, dan Qatar carter penerbangan kemanusiaan setiap hari menyusul penarikan pasukan AS seminggu yang lalu.

“Kami berharap dalam beberapa hari ke depan kami dapat mencapai tingkat di mana bandara beroperasi untuk penumpang dan juga untuk bantuan kemanusiaan,” kata Sheikh Mohammed pada konferensi pers bersama di Doha, Selasa, bersama Menlu Amerika Serikat Antony Blinken.

Kerusakan pada landasan pacu, menara, dan terminal bandara, perlu diperbaiki sebelum penerbangan sipil dapat dilanjutkan, kata perwakilan Turki.

Karena kerusakan tersebut, pilot yang terbang masuk dan keluar bandara beroperasi dalam mode “terbang seperti yang Anda lihat”, ujar Menlu Turki Mevlut Cavusoglu.

Dia mengatakan kepada saluran televisi Turki NTV bahwa Turki dan Qatar bekerja untuk memastikan bahwa penerbangan kemanusiaan dan komersial dapat beroperasi.

“Untuk kedua hal tersebut, kriteria yang paling penting adalah keamanan,” ujar dia.

Turki mengatakan ingin memberikan keamanan di dalam bandara untuk melindungi setiap tim Turki yang ditempatkan di sana dan menjaga operasi, tetapi Taliban bersikeras tidak boleh ada pasukan asing yang hadir.

Cavusoglu menyarankan tugas itu dapat diberikan kepada perusahaan keamanan swasta.

“Di masa depan, jika semuanya kembali ke jalur di Afghanistan dan kekhawatiran keamanan dicabut, pasukan Afghanistan dapat melakukan ini. Tetapi saat ini, tidak ada yang yakin. Tidak ada kepercayaan diri,” ujar dia.

Cavusoglu mengatakan “delegasi awal” yang terdiri dari 19 teknisi Turki sedang bekerja di bandara Kabul dengan tim Qatar. (Ant)

Lihat juga...