Saham di Wall Street Melemah Tajam

NEW YORK  – Saham-saham Wall Street melemah tajam pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena investor mempertimbangkan tanda-tanda inflasi yang lebih tinggi, sementara saham Apple Inc jatuh menyusul putusan pengadilan yang tidak menguntungkan terkait dengan toko aplikasinya.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 271,66 poin atau 0,78 persen, menjadi menetap di 34.607,72 poin. Indeks S&P 500 terpangkas 34,70 poin atau 0,77 persen, menjadi ditutup pada 4.458,58 poin. Indeks Komposit Nasdaq berkurang 132,76 poin atau 0,87 persen, menjadi berakhir di 15.115,49 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan saham sektor utilitas dan real estat masing-masing merosot 1,38 persen dan 1,23 persen, memimpin kerugian.

Untuk minggu ini, indeks S&P 500 kehilangan 1,7 persen, indeks Dow merosot 2,15 persen dan Nasdaq jatuh 1,61. Jumat (10/9/2021) adalah pertama kalinya sejak Februari, S&P 500 turun lima hari berturut-turut.

Data menunjukkan harga-harga produsen AS naik dengan kuat pada Agustus, mengarah ke kenaikan tahunan terbesar dalam hampir 11 tahun dan data menunjukkan bahwa inflasi yang tinggi kemungkinan akan bertahan karena pandemi menekan rantai pasokan.

Sentimen juga mendapat pukulan dari komentar Presiden Federal Reserve Bank Cleveland, Loretta Mester bahwa dia masih ingin bank sentral mulai mengurangi pembelian aset tahun ini meskipun laporan pekerjaan Agustus lemah.

Indeks S&P 500 telah meningkat melonjak 19 persen pada tahun ini, didukung kebijakan bank sentral yang dovish dan optimisme pembukaan kembali.

Namun, Wall Street telah bergerak menyamping dalam beberapa sesi terakhir karena investor mencerna indikasi peningkatan inflasi dan kekhawatiran tentang dampak varian Delta pada pemulihan ekonomi. Investor juga tidak yakin tentang kapan Federal Reserve dapat mulai mengurangi langkah-langkah besar yang diberlakukan tahun lalu untuk melindungi ekonomi dari pandemi.

“Pasar sedang beristirahat,” kata Greg Bassuk, CEO AXS Investments. “Investor mencari beberapa berita atau informasi yang terlalu besar yang melampaui ekspektasi, sesuatu yang jauh lebih besar, positif atau negatif, yang akan memberi investor visibilitas yang lebih baik tentang bagaimana keadaan akan mencari keseimbangan tahun ini.”

Saham Apple anjlok 3,3 persen setelah hakim menjatuhkan bagian inti dari aturan App Store-nya, menguntungkan pembuat aplikasi. Penurunannya berkontribusi lebih besar daripada saham lainnya terhadap penurunan Nasdaq dan S&P 500.

Saham pembuat aplikasi menguat, dengan Spotify Technology naik 0,7 persen, serta Activision Blizzard dan Electronic Arts keduanya terangkat sekitar 2,0 persen.

Tiga indeks utama AS mendapat dukungan lebih awal dari berita pembicaraan telepon antara Presiden AS Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping yang dianggap sebagai tanda positif, yang dapat mencairkan hubungan antara dua mitra dagang terpenting dunia itu.

Didi Global yang tercatat di AS jatuh 5,0 persen setelah pejabat pemerintah China mengatakan kepada perusahaan pengiriman dan transportasi daring terkemuka untuk meningkatkan cara mereka mendistribusikan pendapatan dan memastikan waktu istirahat bagi pekerja.

Grocer Kroger Co merosot hampir 8,0 persen setelah perusahaan mengatakan gangguan rantai pasokan global, biaya pengiriman, diskon dan pemborosan akan memukul margin keuntungannya.

Volume perdagangan di bursa AS mencapai 10,0 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 9,2 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. (Ant)

Lihat juga...