Status Seluruh Wilayah di Sulteng Waspada Bencana

PALU – Hampir seluruh wilayah di Sulawesi Tengah masih akan diguyur hujan dengan intensitas sedang hingga lebat dalam tujuh hari ke depan. Hal itu sesuai dengan prakiraan Badan Meteorologi, Kimatologi dan Geofisika (BMKG) stasiun Meteorologi Palu.

“Untuk Sulteng dipengaruhi oleh belokan angin dari Tenggara. Angin yang melalui laut banda, membawa masa uap air sehingga pertumbuhan awan hujan di Sulteng tinggi,” kata Nur Alim Kepala BMKG Meteorologi Palu, Jumat.

Selain itu, BMKG juga telah memetakan sejumlah wilayah di Sulteng yang berpotensi dan rawan terjadinya bencana banjir dan tanah longsor akibat dampak dari cuaca tersebut.

Hampir seluruh wilayah berstatus waspada dan beberapa wilayah lain berstatus siaga, seperti dua Kecamatan di Kabupaten sigi, yakni Dolo Selatan dan Kulawi, serta Kabupaten Toli Toli, Poso dan Kabupaten Tojo Una Una.

“Perlu kita waspada adalah Kulawi dan Dolo Selatan kita perlu hati hati. Minimal informasi yang saya sudah sampaikan ke stakeholder penanganan bencana sudah siap siaga,” tuturnya

“Curah hujan dari sedang hingga lebat, tergantung dari topografi wilayah yang ada di Sulteng,” tambahnya

Nur Alim menambahkan, jika Informasi seperti ini bukanlah untuk menakut nakuti masyarakat, melainkan hal ini sebagai upaya mitigasi dan kepedulian pemerintah untuk meminimalisir risiko bencana.

“Ini sebagai mitigasi bukan untuk menakut nakuti,” terangnya

Dalam kurun waktu satu bulan terakhir, memang wilayah Sulawesi Tengah terus diguyur hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai angin.

Akibat hal itu menyebabkan beberapa wilayah di Sulteng terjadi bencana banjir dan tanah longsor. Data BMKG Meteorologi Palu banjir dan tanah longsor sudah terjadi di Kabupaten Sigi, dan Kabupaten Poso.(Ant)

Lihat juga...