Dolar Jatuh pada Akhir Perdagangan Jumat Pagi

NEW YORK — ​​Dolar AS sedikit lebih rendah pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB) dalam perdagangan yang fluktuatif, setelah menghapus sebagian besar kerugian sesi awal, karena investor bertaruh Federal Reserve akan mulai mengurangi pembelian asetnya bulan depan dan perhatian beralih ke waktu kenaikan suku bunga.

Greenback telah reli sejak awal September di tengah ekspektasi bank sentral AS akan memperketat kebijakan moneter lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, di tengah membaiknya ekonomi dan melonjaknya inflasi.

Tetapi dolar berbalik arah pada Rabu (13/10/2021), bahkan setelah risalah pertemuan kebijakan Fed 21-22 September mengkonfirmasi pengurangan stimulus kemungkinan akan dimulai tahun ini dan data menunjukkan bahwa tekanan harga masih memukul konsumen AS.

“Saya pikir apa yang telah kita lihat selama satu atau dua hari terakhir adalah sedikit aksi ambil untung,” kata Shaun Osborne, kepala strategi valas di Scotia Capital.

“Saya tidak berpikir ini, pada saat ini, sesuatu yang mendekati pembalikan signifikan dalam tren dolar, dan pada kenyataannya, saya pikir apa yang telah kita lihat hari ini mungkin merupakan tanda bahwa rebound korektif yang telah kita lihat selama satu atau dua hari terakhir mungkin telah berjalan dengan sendirinya,” katanya.

Pasar memperkirakan bahwa Fed akan mulai mengurangi pembelian asetnya pada awal bulan depan, dan penghentian program pembelian obligasi besar-besaran akan terjadi cukup cepat, Osborne menambahkan.

“Itu tampaknya akan maju sampai batas tertentu ke arah kapan dan seberapa cepat The Fed akan menaikkan suku bunga, jadi itu potensi positif lainnya untuk dolar,” katanya.

Lihat juga...