Konsumsi Ikan Haruan Tinggi, Hulu Sungai Selatan Kalsel Dirikan Sentra Budi Daya Ikan Gabus

Bupati HSS, Achmad Fikri, saat melihat budi daya ikan gabus di Kampung Gabus di Desa Asam, Kabupaten HSS - Foto Ant
KANDANGAN – Desa Asam, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalimantan Selatan (Kalsel), ditetapkan sebagai kampung sentra budi daya ikan gabus atau ikan haruan. Ikan gabus merupakan ikan air tawar khas provinsi tersebut.

Bupati Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalsel, Achmad Fikri, penetapan Desa Asam sebagai Kampung Ikan Gabus, menjadi bagian dari upaya untuk memenuhi kebutuhan ikan gabus di provinsi tersebut. Ikan haruan merupakan salah satu ikan, yang telah menjadi kebutuhan pokok warga Kalsel. “Bisa dikatakan, bagi warga Banjar tiada hari tanpa ikan haruan,” tandas Bupati Fikri, di Kandanga, Kalsel, Rabu (13/10/2021).

Sebagian besar makanan khas daerah, mulai dari nasi kuning yang biasa menjadi menu sarapan utama warga Banjar, ketupat Kandanga, lontong dan beberapa makanan khas lainnya, semuanya menggunakan ikan haruan. Tingginya tingkat konsumsi ikan haruan tersebut, membuat harga ikan air tawar ini menjadi sangat mahal dan selalu menjadi salah satu pemicu terjadinya inflasi.

Melihat potensi pasar tersebut, melalui Kelompok Pembudidaya Ikan (Pokdakan) Sumber Pulau Besar, pemerintah daerah mendorong dilakukannya budi daya ikan haruan, sebagai potensi unggulan daerah. “Mewujudkan keberhasilan Kampung Gabus Haruan dibutuhkan komitmen yang kuat, dalam mendorong terciptanya pengaruh yang luas untuk bisa menggerakkan perekonomian,” katanya.

Bupati meminta, ke depan tugas pembinaan terhadap keberhasilan budi daya haruan di Kampung Gabus, bukan hanya menjadi tanggungjawab dinas perikanan. Tetapi, juga semua pihak terkait untuk membuat perencanaan induk atau master plan mendukung program tersebut. Pokdakan Gabus Haruan, diharapkan dapat terus tumbuh dan berkembang, apalagi dengan tercanangkannya Kampung Gabus Haruan yang menjadi satu-satunya di Indonesia.

“Dengan dicanangkannya Kampung Gabus Haruan, kita harus siap jadi role model, apabila kita menjadi contoh, kita harus siap untuk menerima dan menjadi guru bagi orang lain, jadi kita harus lebih mengetahui ketimbang orang lain,” katanya. (Ant)

Lihat juga...