Senator Minta Perdagangan Para Gubernur Bank Sentral AS, Diselidiki

Senator Elizabeth Warren (D-MA) mempertanyakan Menteri Keuangan Janet Yellen dan Ketua Federal Reserve Powell selama sidang Komite Perbankan, Perumahan dan Perkotaan Senat tentang UU CARES, di Gedung Kantor Senat Hart di Washington, DC, AS, 28 September 2021. -Ant/Reuters

WASHINGTON – Senator Elizabeth Warren pada Senin (4/10/2021) meminta Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) untuk menyelidiki perdagangan oleh para gubernur bank sentral AS, termasuk dua presiden Fed bank yang mengundurkan diri setelah protes publik atas transaksi mereka.

Dalam sebuah surat kepada Ketua SEC Gary Gensler, Warren juga mengutip perdagangan oleh Wakil Ketua Fed Richard Clarida pada Februari 2020, tak lama sebelum Ketua Fed Jerome Powell mengeluarkan peringatan tentang risiko dari virus corona dan menjanjikan tanggapan Fed jika diperlukan.

“Laporan aktivitas keuangan oleh pejabat Fed ini menimbulkan pertanyaan serius tentang kemungkinan konflik kepentingan, dan mengungkapkan pengabaian kepercayaan publik,” tulis Warren dalam surat yang dirilis secara publik.

“Jika perdagangan ini didasarkan pada pengetahuan pejabat Fed tentang informasi pergerakan pasar non-publik, mereka mungkin telah mewakili aktivitas yang berpotensi ilegal.”

Seorang juru bicara SEC menolak berkomentar.

The Fed meluncurkan tinjauannya sendiri tentang etika dan aturan perdagangan pada bulan lalu, setelah pengungkapan bahwa Presiden Fed Boston Eric Rosengren telah memperdagangkan sekuritas real-estat, dan Presiden Fed Dallas Robert Kaplan telah memperdagangkan jutaan dolar saham individu tahun, lalu bahkan ketika The Fed melakukan penyelamatan ekonomi AS dan pasar keuangan dengan pembelian besar-besaran surat utang pemerintah dan obligasi yang didukung perumahan.

Keduanya mengatakan, mereka telah mengikuti aturan perdagangan Fed.

Secara terpisah, The Fed mengatakan pada Senin (4/10/2021) bahwa pihaknya telah memulai diskusi minggu lalu dengan kantor inspektur jenderalnya, untuk melihat apakah perdagangan oleh “pejabat senior tertentu” sesuai dengan aturan etika dan hukum.

“Kami menyambut baik tinjauan ini dan akan menerima serta mengambil tindakan yang sesuai berdasarkan temuannya,” kata juru bicara Fed.

Rosengren meninggalkan pekerjaannya minggu lalu, dengan alasan kondisi ginjal. Kaplan akan mundur pada Jumat (8/10/2021).

Sorotan pada etika datang pada saat yang canggung bagi Powell, ketika Presiden AS Joe Biden memutuskan apakah akan mengangkatnya kembali untuk masa jabatan empat tahun lagi, atau memilih orang lain untuk mengambil kendali bank sentral mulai Februari mendatang. Masa jabatan Clarida sebagai wakil ketua juga akan berakhir awal tahun depan.

Perdagangan Clarida, yang dilaporkan Jumat (1/10/2021) malam oleh Bloomberg News, melibatkan penjualan antara 1 juta dolar AS hingga 5 juta dolar AS dana obligasi, dan membeli jumlah yang sama dari dua dana saham pada 27 Februari 2020, sehari sebelum Powell mengeluarkan pernyataan yang menyerukan risiko “berkembang” terhadap ekonomi AS dari pandemi.

Nilai ketiga dana tersebut turun tajam dalam minggu-minggu berikutnya, karena The Fed memangkas suku bunga dan membeli obligasi untuk meredam pukulan dari penutupan bisnis yang diamanatkan pemerintah.

Hari ini dana indeks obligasi diperdagangkan hampir di atas posisi saat Clarida menjual; dana yang diindeks ke saham masing-masing telah meningkat 16 persen dan 38 persen, sejak Clarida membelinya.

The Fed mengatakan kepada Bloomberg, bahwa transaksi Clarida adalah penyeimbangan kembali yang “direncanakan sebelumnya” dan pemilihan dana yang disetujui oleh pejabat etika Dewan.

Warren pekan lalu menyebut Powell sebagai “pria berbahaya” dan mengatakan dia akan menentang pengangkatannya kembali, karena apa yang dia lihat sebagai melemahnya pengawasan bank selama masa jabatannya. (Ant)

Lihat juga...