Shavkat Mirziyoyev, Presiden Uzbekistan Diperkirakan Berhasil Mengamankan Periode Kedua

Presiden Uzbekistan, Shavkat Mirziyoyev, pada April 2019 silam - foto Ant

TASHKENT – Rakyat Uzbekistan, memberikan suara dalam pemilihan presiden pada Minggu (24/10/2021). Untuk sementara sang petahana, Presiden Shavkat Mirziyoyev, hampir dapat dipastikan memenangkan periode pemerintahan kedua, mengingat tak ada oposisi kuat yang dihadapinya.

Prediksi kemenangan Mirziyoyev, juga akan membuka jalan baginya untuk memperdalam kampanye reformasi yang sukses secara garis besar. Dan mungkin akan memimpin Uzbekistan untuk menjadi lebih terbuka terhadap perdagangan dan investasi asin. Sementara pada saat yang sama, juga dilakukan upaya untuk menjaga sistem politik yang sangat terpusat.

Pemimpin berusia 64 tahun tersebut telah membangun kembali hubungan negaranya, yang kaya sumber daya, dengan Rusia dan Barat. Hubungan tersebut menegang di bawah pendahulunya, Islam Karimov, yang merupakan presiden Uzbekistan pertama pascakemerdekaan. Mirziyoyev, juga mengendalikan dinas keamanan yang kuat dan memastikan pembebasan sejumlah tahanan politik, yang dipenjara karena pendekatan tanpa toleransi yang dianut Karimov, terhadap perbedaan pendapat.

Namun, tidak ada partai oposisi yang nyata di negara mayoritas Muslim berpenduduk 34 juta itu. Empat kandidat yang bersaing dengan Mirziyoyev, adalah sosok-sosok yang dicalonkan oleh partai-partai yang mendukung presiden.

Mirziyoyev sendiri telah berjanji untuk mengurangi kemiskinan melalui upaya membangun pertumbuhan ekonomi yang cepat dan secara bertahap mendesentralisasikan pengambilan keputusan, dengan menyerahkan beberapa kekuasaan kepada dewan distrik. Karena kekhawatiran terkait COVID-19, para pemilih diwajibkan memakai masker dan menerapkan jarak fisik di tempat pemungutan suara, yang dikelola oleh petugas medis. (Ant)

Lihat juga...