Bibit Siklon Tropis 94W di Teluk Benggala Aceh

Ilustrasi - BMKG - Dok: CDN

JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memantau bibit Siklon Tropis 94W di Teluk Benggala sekitar barat laut Aceh, tepatnya 9,6 LU; 90,4 BT dengan tekanan terendah 1004 mb dan kecepatan angin maksimum 25 knot, pada Kamis (2/12/2021) pagi.

“Pantauan citra satelit Himawari-8 terlihat adanya pumpunan awan konvektif pada sistem dan semakin terlihat sirkuler,” ujar Deputi Bidang Meteorologi BMKG, Guswanto, dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Kamis (2/12/2021).

Guswanto mengatakan, dari analisis angin perlapisan, sirkulasi pada lapisan bawah hingga menengah terpantau dengan baik. Namun demikian, di lapisan 200 hPa sirkulasi tampak lebih melebar dan kecepatan angin terpantau sangat kuat, dengan divergensi (20-30 s-1) dan shear vertical sedang (10-20 knots).

Kemudian vortisitas lapisan bawah hingga tengah cukup kuat, konvergensi lapisan bawah terpantau sedang (10-20 s-1), dan suhu muka laut hangat (29-30°C).

“Berdasarkan data NWP dalam 48 jam ke depan sistem ini akan meningkat dan bergerak ke arah barat-barat laut. Potensi untuk menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan dalam kategori sedang,” ujar Guswanto.

Dampak tidak langsung yang dapat ditimbulkan oleh bibit siklon 94W dalam 24 jam ke depan adalah potensi hujan dengan intensitas sedang-lebat disertai angin kencang di wilayah Aceh dan
Sumatra Utara.

Kemudian tinggi gelombang 1,25 – 2,5 meter (Moderate) di wilayah Perairan selatan Kep. Anambas dan Natuna, Laut Natuna, Perairan timur Kep.Bintan

Selanjutnya potensi tnggi gelombang 2,5- 4,0 meter (Rough Sea) di kawasan Perairan Utara Kep. Anambas, Perairan Barat Kep. Natuna, Perairan Kep. Subi, Serasan. Selanjutnya tinggi gelombang 4.0 – 6.0 meter (Very Rough Sea) di Laut Natuna Utara dan Perairan Utara Natuna. (Ant)

Lihat juga...