Rendahnya Produktivitas Jadi Tantangan Sektor Pertanian di Masa Depan

Tangkapan layar Guru Besar Institut Pertanian Bogor, Muhammad Firdaus dalam webinar "Potensi Industri Pertanian di Pusaran Pasar Modal" yang dipantau di Jakarta, pada Kamis (2/12/2021). -Ant

JAKARTA – Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB), Muhammad Firdaus, mengungkapkan tantangan di sektor pertanian, di antaranya adalah tingkat produktivitas yang masih rendah.

“Produktivitas (pertanian) kita untuk perkebunan dan hortikultura itu masih rendah dibandingkan negara-negara seperti Vietnam, Brasil, Cina. Tetapi untuk pangan utama, kita sudah rapih,” kata Muhammad Firdaus, dalam webinar “Potensi Industri Pertanian di Pusaran Pasar Modal” yang dipantau di Jakarta, Kamis (2/12/2021).

Muhammad Firdaus menyampaikan tantangan lain yang dihadapi sektor pertanian di dalam negeri adalah proses produksi yang belum efisien. Kemudian rantai pasok juga dinilai belum efisien, sehingga menyebabkan harga pangan tidak stabil.

Selanjutnya food loss atau sampah makanan yang berasal dari bahan pangan seperti sayuran, buah-buahan, atau makanan yang masih mentah, namun sudah tidak bisa diolah menjadi makanan dan akhirnya dibuang begitu saja.

Yang terakhir relatif rendahnya kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan banyaknya petani-petani yang telah berusia lanjut. Kata dia, 80 persen petani di Indonesia berusia kurang lebih 45 tahun.

Lihat juga...