Wapres : Indonesia Berpeluang Penuhi Produk Halal

JAKARTA — Wakil Presiden Ma’ruf Amin menyatakan terdapat ruang dan peluang bagi Indonesia untuk memenuhi kebutuhan domestik yang begitu besar sekaligus menggaet share perdagangan produk halal di tingkat global.

Berdasarkan Global Islamic Economy Report 2020/2021, ekonomi dan keuangan syariah Indonesia berada pada peringkat ke-4 dunia atau meningkat dari tahun sebelumnya yang berada di peringkat kelima.

“Sektor industri halal Indonesia berada pada capaian yang cukup baik dan rata-rata berada pada peringkat 10 besar dunia, seperti makanan halal pada peringkat ke-4 dunia, fashion pada peringkat ke-3, dan farmasi pada peringkat ke-6 dunia,” katanya dalam acara pemberian penghargaan Indonesia Halal Industry Awards (IHYA) 2021 di Jakarta, Jumat.

Lebih lanjut, ia menyampaikan beberapa faktor yang mendukung peluang Indonesia menjadi pusat pertumbuhan ekonomi syariah dunia.

Pertama ialah demografi umat muslim Indonesia sebagai negara muslim terbesar di dunia. Kedua, referensi dan loyalitas terhadap merek produk lokal yang cukup tinggi.

Selanjutnya, ungkap Wapres, fakta Indonesia yang memiliki ekspor bersih produk makanan halal dan fashion dengan total nilai ekspor masing-masing mencapai 22,5 miliar dollar AS dan 10,5 miliar dollar AS.

“Keempat, meningkatnya investasi langsung di bidang ekonomi syariah,” ucap dia.

Terakhir, yaitu konsep ekonomi syariah bersifat universal dan inklusif yang berarti ekonomi dan keuangan syariah memiliki konsep untuk semua lapisan masyarakat baik di Indonesia maupun global.

“Konsep syariah bahkan telah menjadi lifestyle sebagai pilihan kebutuhan hidup,” ungkap Wapres.

Lihat juga...