Kampung Kranggan Bekasi Gelar Ritual Ngarak Kepala Kebo Bule

Editor: Koko Triarko

BEKASI – Kampung Kranggan, Jatisampurna, Kota Bekasi, Jawa Barat, dikenal sebagai kampung yang masih mempertahankan adat-istiadat. Salah satunya, adalah babaritan atau sedekah bumi.

Bagi masyarakat Kampung Kranggan, upacara adat sedekah bumi merupakan bentuk ungkapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas anugerah memasuki tahun Alif, yang dilaksanakan dengan ritual Ngarak Kebo Bule keliling kampung.

Sedekah Bumi Ngarak Kebo Bule digelar usai salat Jumat, dan hanya dilaksanakan 8 tahun sekali.

“Ngarak kepala kebo bule berkeliling kampung hanya sebagai simbol ucapan rasa syukur, yang digelar 8 tahun sekali saat memasuki tahun Alif. Giat budaya tersebut sebagai ungkapan rasa syukur,”ungkap salah satu tokoh adat kesepuhan Kranggan, Suta Tjamin, Jumat (14/1/2022).

Untuk tahun ini, warga Kranggan mengelar acara puncak dari tradisi babarit dengan memotong kebo bule, dan mengaraknya bersama sesajian hasil bumi berupa buah-buahan, kue, ikan, daging, serta nasi lima warna, yang diletakkan dalam sebuah jalinan bambu beralaskan daun pisang berukuran 1,5×1,5 meterpersegi.

Ribuan warga mengikuti acara Ngarak Kebo Bule dengan menggunakan pakaian adat khas Kranggan. Giat itu juga dimulai dengan pertunjukan seni khas Kranggan, seperti silat dan lainnya.

Lihat juga...