Pasar Saham Asia Tergelincir pada Perdagangan Sesi Pagi Rabu

HONG KONG — Pasar saham Asia tergelincir pada perdagangan sesi pagi Rabu, menyusul sesi Wall Street yang beragam karena imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih tinggi membebani perusahaan teknologi global dan mendorong dolar ke level tertinggi lima tahun terhadap yen Jepang.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik pada Selasa (4/1/2022) karena investor obligasi bersiap untuk kenaikan suku bunga dari Federal Reserve pada pertengahan tahun guna mengekang inflasi yang sangat tinggi.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,8 persen, sementara indeks Nikkei Jepang sedikit berubah. Saham berjangka AS juga tergelincir dengan indeks berjangka e-mini S&P 500 dan Nasdaq merosot masing-masing 0,25 persen dan 0,4 persen.

“Dari perspektif Asia, ini adalah nada yang sedikit lebih berisiko karena ini adalah salah satu hari di mana imbal hasil obligasi yang lebih tinggi adalah hal yang buruk, meskipun mencerminkan latar belakang AS yang lebih kuat, mereka cenderung mendukung dolar daripada mata uang lokal,” kata Rob Carnell, kepala penelitian Asia Pasifik di ING.

“Tapi itu cukup berombak, besok kita mungkin kembali berpikir bahwa imbal hasil yang lebih tinggi mencerminkan latar belakang global yang lebih kuat,” kata Carnell.

Dia mengatakan penurunan semalam di Nasdaq karena imbal hasil yang lebih tinggi membebani pasar saham Asia mengingat signifikansi yang lebih besar dari saham teknologi di wilayah tersebut.

Saham teknologi yang tercatat di Hong Kong kehilangan 3,7 persen di awal perdagangan, sementara di Jepang, Nintendo tergelincir 1,0 persen dan di Korea Selatan Samsung jatuh 2,0 persen menjelang hasil kuartalannya.

Saham AS beragam pada Selasa (4/1/2022) dengan Nasdaq yang berbasis teknologi kehilangan 1,3 persen, meskipun kenaikan imbal hasil mendorong bank dan industri ternama membantu Dow Jones Industrial Average ke rekor penutupan tertinggi dan S&P 500 menyentuh tertinggi intraday sepanjang masa.

Obligasi lima tahun AS, yang mencerminkan ekspektasi kenaikan suku bunga, melonjak ke level tertinggi sejak Februari 2020, setelah imbal hasil obligasi dua tahun AS mencapai level terkuat sejak Maret 2020 pada Senin (3/1/2022).

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan menyentuh tertinggi enam minggu pada Selasa (4/1/2022) dan terakhir di 1,657 persen.

Risalah dari pertemuan Fed Desember, yang dijadwalkan pada pukul 19.00 GMT, dapat menggarisbawahi sensitivitas baru pembuat kebijakan AS terhadap inflasi dan kesiapan mereka untuk mengetatkan kebijakan.

“Pasar sekarang berspekulasi bahwa kenaikan suku bunga Maret mungkin terjadi ketika Fed berhenti membeli aset, oleh karena itu imbal hasil meningkat,” kata Edison Pun, analis pasar senior Saxo di Hong Kong.

Dia mengatakan dia perkirakan penurunan saham teknologi akan berumur pendek, sementara kenaikan imbal hasil akan membantu saham perbankan.

Saham HSBC yang tercatat di Hong Kong terangkat 2,3 persen pada Rabu pagi, meskipun manajer utang macet China Huarong kehilangan 40 persen ketika melanjutkan perdagangan setelah penangguhan.

Di pasar mata uang, yen berada di 116,7 per dolar setelah turun ke level 116,34 semalam, terendah sejak Maret 2017.

Dengan bank sentral Jepang secara luas diperkirakan akan terlambat jika tidak bertahan dalam antrian untuk menaikkan suku bunga, kesenjangan antara imbal hasil AS dan Jepang akan meningkat, sehingga menekan yen.

Euro juga melemah dengan Bank Sentral Eropa juga cenderung lambat untuk menaikkan suku bunga. Akibatnya, indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya berada di 96,272, posisi akhir yang lebih kuat dari kisaran baru-baru ini.

Harga minyak turun pada Rabu, menyerahkan beberapa kenaikan sesi sebelumnya. Minyak mentah berjangka Brent turun 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 79,73 dolar AS per barel setelah mencapai tertinggi 80,26 dolar AS. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS kehilangan 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 76,75 dolar AS per barel.

Emas di pasar spot berada di 1.814 dolar AS per ounce, stabil hari ini dan di ujung atas kisaran baru-baru ini. [Ant]

Lihat juga...