Tujuh Orang Terpapar COVID-19, Sejumlah Fakultas di UM Hentikan PTM

MALANG, JAWA TIMUR — Sejumlah fakultas di Universitas Negeri Malang (UM) menghentikan pembelajaran tatap muka (PTM) dan kembali menjalankan perkuliahan secara daring usai adanya laporan tujuh orang warga kampus tersebut terpapar COVID-19.

Anggota Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 UM dr Erianto Fanani di Kota Malang, Jawa Timur, Senin mengatakan bahwa temuan kasus konfirmasi positif COVID-19 tersebut bermula pada saat ada salah satu mahasiswa yang mengalami keluhan kesehatan.

“Ada inisiatif untuk melakukan swab dari mahasiswa itu. Hasilnya positif dan kemudian menghubungi dosen, termasuk Satgas COVID-19 UM. Data yang sudah masuk, ada satu dosen dan enam mahasiswa,” kata Erianto.

Berdasarkan pantauan, perkuliahan tatap muka yang digantikan dengan daring dilakukan di Fakultas Sastra dan Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) UM. Suasana pada dua fakultas itu pada Senin (31/1) tampak lengang dan longgar.

Akses sejumlah gedung terlihat dikunci dan tidak ada aktivitas perkuliahan. Selain itu, aktivitas pada layanan administrasi juga dihentikan sementara. Kegiatan pada fakultas tersebut terlihat sejumlah pekerja membersihkan bangunan.

Erianto menjelaskan, keputusan untuk tetap melakukan perkuliahan secara tatap muka atau daring merupakan kewenangan penuh dari masing-masing fakultas. Satgas COVID-19 UM sejauh ini memberikan rekomendasi-rekomendasi pada fakultas yang ada.

“Yang jelas, begitu ada kasus memang kita rekomendasikan untuk sementara, aktivitas atau kegiatan dilakukan secara daring. Untuk keputusan daring, luring atau hibrid itu ada di pimpinan fakultas,” ujarnya.

Ia menambahkan, untuk saat ini, kondisi pasien konfirmasi positif COVID-19 yang merupakan warga UM tersebut dalam kondisi baik. Pihak Satgas COVID-19 UM terus melakukan monitoring kondisi kesehatan warga yang terpapar tersebut.

Pihak kampus, lanjutnya, juga telah melakukan tracing kepada para kontak erat pasien kasus konfirmasi positif COVID-19 tersebut. Pelaksanaan tracing tidak hanya dilakukan pada rekan satu kelas, melainkan semua kontak erat yang ditemui oleh pasien konfirmasi.

Lihat juga...