Amerika Serikat: Rusia Mungkin Gunakan Video Sebagai Dalih Menyerang Ukraina

WASHINGTON — Amerika Serikat mengatakan Rusia telah merancang sejumlah opsi sebagai dalih untuk melakukan invasi di Ukraina, termasuk kemungkinan menggunakan video propaganda yang memperlihatkan serangan terencana.

Intelijen AS yakin Rusia dapat menggunakan video rekayasa yang menunjukkan gambar-gambar kekacauan dari sebuah ledakan, termasuk peralatan yang tampaknya milik Ukraina atau negara-negara Sekutu, untuk membenarkan serangan.

Video itu “akan melibatkan para aktor yang berperan sebagai warga yang berduka atas kematian orang-orang dalam kejadian yang mereka (Rusia) ciptakan sendiri… (dan) penyebaran mayat-mayat untuk mewakili tubuh mereka yang katanya terbunuh,” kata Wakil Penasihat Keamanan Nasional AS Jonathan Finer kepada MSNBC.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov membantah laporan itu, menurut kantor berita TASS, dengan mengatakan hal serupa pernah dikatakan oleh AS sebelumnya tapi tidak mengartikan apa-apa.

Rusia sebelumnya telah menolak tuduhan sedang berusaha menciptakan konflik. Mereka mengatakan pihaknya tidak merencanakan invasi tapi bisa mengambil tindakan militer jika tuntutan keamanan mereka tidak dipenuhi.

Moskow pada Kamis menuduh Washington mengabaikan seruannya untuk meredakan ketegangan. Tuduhan itu muncul sehari setelah AS mengumumkan akan mengirim hampir 3.000 tentara tambahan ke Polandia dan Rumania.

“Jelas bahwa itu bukanlah langkah-langkah untuk meredakan ketegangan, namun sebaliknya menjadi tindakan yang mengarah pada peningkatan ketegangan,” kata Peskov pada Kamis.

Lihat juga...