Belasan Rumah di Toraja Terdampak Tanah Longsor

MAKASSAR – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Sulawesi Selatan, menyatakan belasan unit rumah terdampak tanah bergerak atau longsor disebabkan intensitas hujan lebat sejak Minggu (20/2) di Lembang/Desa Rano Tengah, Kabupaten Tana Toraja.

“Awalnya hanya tujuh unit rumah terdampak yang dihuni 11 Kepala Keluarga (KK) dengan 35 jiwa. Hari ini bertambah menjadi 11 rumah, dan yang harus direlokasi sebanyak 16 KK dari 46 jiwa,” ujar Kepala BPBD Sulsel, Muhammad Firda saat dikonfirmasi, Senin (21/2/2022).

Tanah bergerak atau longsor itu terjadi, dipicu hujan lebat yang cukup lama sejak sejak 17 Februari hingga Ahad 20 Februari 2022 dan masih berlangsung hingga hari ini. Kejadian itu menambah rumah terdampak baik yang retak maupun akan tertimpa longsoran.

Dari perkembangan data terbaru yang diterima dari BPBD Tana Toraja, kata Firda, kondisi tanah yang bergerak pada awal kejadian hanya sekitar 10 hektare, saat ini terus bergerak hingga menambah luas areal menjadi sekitar 15 hektare.

“Kerusakan rumah diperkirakan akan bertambah jika hujan terus turun dan areal kerusakan bisa meluas melebihi 15 hektare serta mengancam satu bangunan sekolah dasar, termasuk beberapa rumah penduduk lainnya di lokasi bencana,” katanya.

Lihat juga...