BMKG Catat Sumbar Diguncang 10 Kali Gempa Merusak

JAKARTA — Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat Sumatera Barat telah diguncang 10 kali gempa yang mengakibatkan kerusakan.

“Daerah Sumatera Barat ini telah mengalami sejarah gempa bumi yang cukup panjang,” ujar Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers daring diikuti di Jakarta, Jumat.

Dwikorita menyebutkan gempa merusak tercatat tanggal 26 Agustus 1835, lokasi gempa berada di Padang yang berdampak kerusakan ringan dan retakkan pada bangunan. Kemudian pada 5 Juli 1940 gempa di Siri Siri, Sumatera Barat

Selanjutnya 28 Juni 1926, lokasi gempa berpusat di Padang Panjang yang dampaknya lebih dari 354 orang meninggal dunia. Gempa tersebut menimbulkan bencana di sekitar danau Singkarak, Bukit Tinggi, Danau Maninjau, Padang Panjang, Kabupaten Solok, Sawahlunto, dan Alahan Panjang.

Selanjutnya 4 Februari 1971 , lokasi gempa di Sumatera Utara dengan magnitudo (M) 6,3, menyebabkan bangunan rusak di Pasaman. Tahun 8 Maret 1977, lokasi gempa di Pasaman dampaknya menimbulkan kerusakan 737 rumah di Sinurat.

Lihat juga...