China Catat Kenaikan Terbesar Penggunaan Batu Bara Sejak 2011

BEIJING – China mencatat peningkatan terbesar dalam total konsumsi energi dan penggunaan batu bara dalam satu dekade pada 2021, ketika ekonomi pulih dari perlambatan COVID-19 setahun sebelumnya, data dari biro statistik negara itu menunjukkan pada Senin.

China, pembakar batu bara dan penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, menggunakan 5,24 miliar ton energi setara batu bara standar tahun lalu, naik 5,2 persen dari tahun 2020, kata Biro Statistik Nasional (NBS).

Laju pertumbuhan tersebut merupakan yang tertinggi sejak 2011, menurut catatan Reuters berdasarkan data resmi.

NBS juga mengatakan, konsumsi batu bara di China naik 4,6 persen pada tahun 2021, juga tingkat pertumbuhan terkuat dalam satu dekade.

Pemerintah telah berjanji untuk membatasi konstruksi di industri yang mengkonsumsi energi tinggi dan telah mendesak perusahaan untuk menghemat energi dan meningkatkan efisiensi, dengan melonjaknya penggunaan bahan bakar fosil merusak rencana untuk mengurangi emisi karbon.

Presiden Xi Jinping telah berjanji untuk membawa emisi karbon negara itu ke puncaknya pada tahun 2030, dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Namun, ia belum menetapkan batasan pada penggunaan energi total atau pada tingkat emisi karbon.

Meskipun langkah-langkah ketat termasuk membatasi penggunaan listrik di beberapa wilayah, intensitas energi China – rasio yang mengukur berapa banyak energi yang digunakan per unit pertumbuhan ekonomi – turun 2,7 persen pada tahun 2021, dibandingkan dengan pengurangan yang ditargetkan “sekitar 3,0 persen” untuk tahun ini.

Lihat juga...