Gubernur : Ekspor Perikanan Kalteng Jangkau Pasar Eropa

PALANGKA RAYA — Ekspor produk kelautan dan perikanan asal Provinsi Kalimantan Tengah mampu menjangkau hingga pasar Eropa, tepatnya negara Ceko berupa tanaman air jenis bucepalandra.

“Saat ini produk kelautan dan perikanan lokal Kalteng yang sangat digemari negara importir, diantaranya ikan hias botia, ikan betutu, hingga aquatic plant atau tumbuhan air, serta lainnya,” kata Gubernur Kalteng Sugianto Sabran, diwakili Asisten II Setda Leonard S Ampung di Palangka Raya, Jumat.

Untuk itu, melihat peluang pasar ekspor yang masih terbuka lebar dan potensinya masih sangat besar, Sugianto mengajak berbagai pihak terkait dan masyarakat jeli, proaktif, serta tidak pasif. Terlebih wilayah Kalimantan Tengah memiliki panjang pantai hingga 703,91 km dengan potensi laut seluas 94.500 km².

Hari ini pihaknya melaksanakan peluncuran ekspor produk kelautan dan perikanan, meliputi tanaman air jenis bucepalandra berjumlah 3.000 pcs atau 9 koli dengan negara tujuan ekspor ke Ceko.

Kemudian ikan botia berjumlah 30.000 ekor dan ikan seluang 5.000 ekor dengan negara tujuan ekspor ke Singapura, serta ikan botia berjumlah 5.000 ekor dan ikan seluang 1.000 ekor dengan negara tujuan ekspor ke Jepang. Juga ada ikan betutu berjumlah 130 kilogram atau 130 ekor dengan negara tujuan ekspor ke Malaysia.

Lihat juga...