India Tutup Sekolah Usai Adanya Protes Larangan Siswa Berhijab

NEW DELHI – Negara Bagian Karnataka di India selatan memerintahkan penutupan sekolah dan kampus selama tiga hari, kata Kepala Menteri Basavaraj Bommai, pada Selasa (8/2), setelah larangan hijab di sejumlah sekolah berbuntut aksi protes.

Pekan lalu, media setempat melaporkan sejumlah sekolah di kota pesisir Udupi menolak siswi Muslim yang berjilbab datang ke sekolah, mengutip perintah Kementerian Pendidikan, sehingga memicu aksi protes dari kalangan orang tua dan murid.

Ketegangan di Udupi dan di tempat lain di Karnataka yang mayoritas Hindu, makin memanas dalam beberapa hari terakhir ketika siswa dengan selendang safron–yang biasanya dipakai umat Hindu–memadati kelas untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap larangan hijab di lingkungan sekolahnya.

“Saya meminta semua murid, guru dan manajemen sekolah dan kampus serta masyarakat Karnataka agar menjaga perdamaian dan keharmonisan,” kata Bommai, Selasa.

Pemerintah Karnataka, yang 12 persen populasinya adalah Muslim dan yang diperintah Partai Bharatiya Janata (BJP) nasional Hindu pimpinan PM Narendra Modi, melalui perintah 5 Februari menyebutkan seluruh sekolah harus mengikuti aturan berpakaian yang sudah ditetapkan manajemen.

Lihat juga...