Menko Perekonomian Sebut Pembiayaan UMi Dukung Pelaku Usaha Naik Kelas

JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan penyaluran kredit terhadap sektor ultramikro (UMi) dapat mengakselerasi pelaku usaha untuk naik kelas.

“Bantuan tunai yang telah kami berikan bisa tersalurkan ke sektor ultramikro. Bantuan-bantuan ini kami berikan, sehingga tentu kalau dilanjutkan ke kredit ultramikro, sehingga kebutuhan layanan keuangan sektor ultramikro bisa terpenuhi. Kita juga bisa mendorong inklusi finansial dan menopang stimulus yang telah diberikan pemerintah,” kata Menko Airlangga dalam BRI Microfinance Outlook 2022, Kamis.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada kesempatan yang sama membeberkan bahwa misi besar dalam membawa sektor ultramikro naik kelas itu perlu diperkuat dengan sistem yang terintegrasi dan tata kelola data yang cakap.

“Jadi niat baik dan tujuan mulia harus disiapkan dengan sistem yang andal dan data terintegrasi sehingga dapat dipertanggungjawabkan dengan baik. Bila integrasinya makin baik, bisa reach pelaku ultra mikro yang unbankable,” ujarnya.

Data BRI Research Institute mengungkapkan sebanyak 45 juta pelaku usaha ultramikro di Indonesia. Kendati demikian, sebanyak 30 juta pelaku usaha ultramikro masih belum tersentuh oleh layanan keuangan formal.

Sri Mulyani mempercayakan holding BUMN ultramikro yang terbentuk sejak 13 September 2021 ini untuk mengangkat potensi sektor ini. Hal tersebut dibarengi dengan efisiensi yang tercipta berkat konsolidasi holding ultramikro, sebagaimana tampak dari penurunan Cost of Fund (CoF) BRI Group.

Lihat juga...