Saham Australia Ditutup Anjlok di Tengah Memburuknya Krisis Rusia-Ukraina

SYDNEY — Saham-saham Australia ditutup anjlok sekitar tiga persen pada Kamis, mencatat hari terburuk mereka dalam hampir satu setengah tahun, karena ketegangan geopolitik meningkat setelah pasukan Rusia menembakkan rudal ke beberapa kota Ukraina dan mendaratkan pasukan di pantai selatan Ukraina, menurut para pejabat dan laporan media.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia berakhir turun tajam 2,99 persen atau 215,10 poin menjadi 6.990,60 poin, dengan penurunannya menandai sesi terburuknya sejak 4 September 2020. Indeks acuan juga berada di jalur untuk kerugian mingguan pertama bulan ini.

Pasar global jatuh setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia telah mengizinkan operasi militer khusus di Ukraina timur.

Kembali pasar domestik, para penambang memimpin penurunan pada indeks acuan, jatuh sebanyak 5,2 persen dalam kemerosotan intraday terburuk dalam lima bulan. Saham kelas berat sektor tambang BHP Group anjlok 6,9 persen dan Rio Tinto tergelincir 3,8 persen.

Bank “Empat Besar” merosot 2,1 persen hingga 3,4 persen untuk menyebabkan saham keuangan jatuh 2,8 persen.

Saham sektor energi tergelincir 1,8 persen, dengan Woodside Petroleum dan Santos masing-masing melemah 2,7 persen dan 0,4 persen.

Lihat juga...