Sejarah Buktikan Wayang Jadi Media Dakwah Efektif

JAKARTA – Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Muti, menyatakan dalam sejarah Islam di Indonesia, wayang digunakan sebagai media dakwah yang efektif dan membumi, sehingga dapat diterima oleh semua kalangan.

“Dalam sejarah Islam, wayang merupakan media dakwah yang efektif dan membumi serta diterima semua kalangan,” ujar Abdul Muti saat dihubungi dari Jakarta, Selasa (15/2/2022).

Pernyataan Muti itu menanggapi video ceramah Khalid Basalamah yang menyinggung soal wayang.

Tak lama berselang, Khalid melalui akun Instagram pribadinya, mengklarifikasi pernyataannya tersebut dan meminta maaf kepada pihak-pihak yang merasa tersinggung atas isi ceramahnya.

Bagi Muti, wayang di Indonesia merupakan kreativitas seni dan inkulturasi nilai-nilai Islam yang turut membentuk budaya luhur bangsa.

Bahkan, ia mendorong agar kesenian-kesenian yang berkembang dan telah mengakar di masyarakat, utamanya yang baik, mesti dipopulerkan sebagai bagian dari kehidupan bangsa.

“Sekarang ini, kesenian yang berbasis dan mengakar di masyarakat justru perlu dipopulerkan sebagai bagian dari pelestarian budaya luhur bangsa,” kata dia.

Sebelumnya, Persatuan Pedalangan Indonesia (Pepadi) Wilayah Banyumas Raya, bakal melaporkan Ustadz Khalid Basalamah ke Bareskrim Mabes Polri, terkait viralnya video ceramah di media sosial.

“Kalau hanya dinyatakan dilarang (dalam Islam), itu sudah biasa. Tapi dalam anak kalimat berikutnya ada ujaran ‘lebih baik dimusnahkan’, ini sangat menyakitkan kami,” kata Koordinator Pepadi Wilayah Banyumas Raya, Bambang Barata Aji.

Lihat juga...