8 Sektor di Pemerintahan Rawan Praktik Korupsi

Editor: Koko Triarko

Cendana News, BANDUNG – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebutkan ada delapan sektor program di lingkungan pemerintah yang rawan terjadinya tindak pidana korupsi.

Delapan sektor yang menjadi fokus perhatian KPK karena dinilai rawan terjadinya praktik korupsi.

Pertama, perencanaan anggaran, pengadaan barang dan jasa, perizinan, dan pengawasan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP).

Selanjutnya manajemen ASN, optimalisasi pajak daerah, manajemen aset daerah, serta sektor rawan korupsi lainnya,  tata kelola keuangan desa.

“Kedelapan sektor tersebut harus menjadi fokus pengawasan, karena sangat berpotensi terjadinya korupsi,” ujar Ketua Satgas Pencegahan Wilayah II.1 KPK, Agus Priyanto.

Dia mengatakan hal itu dalam rapat koordinasi Sistem Pedoman Monitoring Center for Prevention 2022 di Jawa Barat, di Gedung Sate Kota Bandung, Rabu 9 Maret 2022.

Sekda Jabar, Setiawan Wangsaatmaja menguraikan prestasi dan strategi Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat dalam capaian MCP Tahun 2021 dengan nilai 94,54.

Dari capaian tersebut, Pemda Provinsi Jabar mendapatkan penghargaan terbaik dari KPK pada puncak peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia Tahun 2021.

Namun, masih ada kabupaten/kota yang capaian nilai MCP-nya di bawah rata-rata nasional.

“Karena itu, saya mengajak seluruh Sekda Kabupaten/ Kota untuk berkolaborasi meningkatkan nilai MCP tahun 2022, sejalan dengan semangat Jabar Juara!” ungkap Setiawan.

Lihat juga...