Pengungsi Gempa di Pasaman Barat Diimbau Pulang ke Rumah

JAKARTA – Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati, mengimbau warga atau pengungsi korban gempa magnitudo 6,1 di Pasaman Barat, Sumatera Barat yang rumahnya masih kokoh atau layak huni pascagempa  bisa pulang ke kediamannya masing-masing.

“Sampai hari ini kekuatan gempa makin melemah. Kami menyampaikan persoalan gempa sudah tak perlu dikhawatirkan lagi, sehingga kami sudah menyampaikan bagi yang rumahnya masih layak huni dipersilakan kembali ke rumahnya,” ujar Dwikorita dalam keterangan pers daring yang diikuti dari Jakarta, Selasa (1/3/2022).

Dwikorita mengatakan, hingga saat ini terekam sudah terjadi lebih dari 160 gempa susulan pascagempa utama di Pasaman Barat. Namun, yang terasa hanya enam kali, sementara mayoritas merupakan gempa kecil yang tidak terasa oleh masyarakat.

Ia meyakini, kondisi patahan akan makin stabil jika merujuk pada rekaman gempa yang terus mengecil. Maka dari itu, ia mempersilakan warga yang rumahnya masih kokoh bisa kembali pulang daripada berkerumun di lokasi pengungsian.

“Daripada berdesak-desakan di pos pengungsian akan rentan COVID-19, karena masih pandemi. Namun, bila masyarakat masih trauma, bisa tinggal di sekitar halaman rumahnya dengan mendirikan tenda,” ujarnya.

Lihat juga...