Kemandirian Ekonomi, Polda DIY Modali Eks Napiter Berjualan Es Dawet

Redaktur: Muhsin Efri Yanto

YOGYAKARTA, Cendana News – Persoalan ekonomi tak bisa ditampik masih menjadi faktor dominan penyebab muncul dan maraknya aksi terorisme serta kelompok radikal yang terjadi di Indonesia sejak beberapa tahun terakhir.

Pasalnya, faktor ekonomi dinilai dapat mempengaruhi seseorang untuk masuk ke dalam jaringan atau kelompok terorisme karena adanya jaminan akan kehidupan yang Iayak dan terbebas dari kemiskinan.

Tak terkecuali bagi para mantan narapidana terorisme yang telah menjalani hukuman. Selama kondisi perekonomian keluarganya belum stabil, bukan tidak mungkin seorang eks napiter, akan kembali terjerumus ke paham radikal dan tindakan terorisme.

Hal itulah yang menjadi salah satu perhatian. Sebagai upaya mencegah hal tersebut, jajaran Ditintelkam Polda DIY pun secara rutin memberikan pendampingan bagi eks napiter di wilayah DIY.

Selain aktif menjalin komunikasi dengan yang bersangkutan, Polda DIY juga rutin memberikan bantuan guna menumbuhkan kemandirian ekonomi dikalahkan para eks napiter. Seperti dilakukan pada eks Napiter Joko Susilo (45) asal Tamanmartani, Kalasan, Sleman.

Melalui Unit C Subdit IV, Ditintelkam Polda DIY memberikan bantuan berupa seperangkat alat seperti gerobak, mesin pres cup, hingga sejumlah bahan baku kebutuhan untuk berdagang minuman, pada Joko Susilo.

Kanit C Subdit IV Ditintelkam Polda DIY Kompol Hardijanto mengatakan bantuan berupa gerobak dan alat pres cup ini diberikan sesuai permintaan keluarga Joko Susilo yang mengaku membutuhkan barang keperluan untuk berdagang es dawet.

Lihat juga...