Kemarau 2022 Diperkirakan Lebih Kering, Karhutla Makin Mengancam

Admin

JAKARTA, Cendana News – Musim kemarau tahun 2022 diperkirakan akan lebih kering. Bencana kebakaran hutan dan lahan (karhutla) mengancam. Begitu pula bencana kekeringan.

Kebakaran lahan dan hutan menjadi ancaman bencana di musim kemarau, selain bencana kekeringan.

Namun, bencana kebakaran hutan menjadi fokus perhatian pemerintah. Sebab, dampak asap bisa meluas hingga ke luar negara.

Provinsi Riau sebagai salah satu daerah paling sering mengalami kebakaran hutan, sudah sejak awal menyiapkan diri.

Mengutip laman indonesia.go.id, hingga pertengahan Maret 2022 Provinsi Riau sudah mengalami karhutla. Luasnya mencapai 421 hektare.

Sementara itu secara nasional, sepanjang tahun 2022 ini kebakaran hutan sudah melahap 10.078 hektare lahan.

Provinsi Sumatera Barat, Lampung, Kalimantan Barat, dan Sulawesi Tenggara mencatat karhutla di atas 1.000 hektare.

Pada akhir Maret 2022, citra satelit menunjukkan adanya titik-titik api di Aceh, Riau, Sumatera Barat, Jambi, Sumatra Selatan, dan Kalimantan Barat.

Sementara itu, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memprediksi musim kemarau mulai April 2022.

Menteri Siti Nurbaya menekankan perlunya perhatian dan antisipasi karhutla untuk Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara.

Siti Nurbaya memperkirakan, ketiga daerah tersebut akan mengalami kemarau kering. Utamanya pada periode Juli-Oktober 2022.

Lihat juga...