Harga Telur Mahal Sebabkan Penjualan Lauk Alternatif Meningkat

Redaktur: Muhsin Efri Yanto

LAMPUNG, Cendana News – Harga telur yang masih mahal menyebabkan pembeli mengalihkan pilihan kepada lauk alternatif. Sopian, pedagang tempe dan tahu di Pasar Pasir Gintung, Tanjung Karang Pusat, Bandar Lampung menyebut omsetnya meningkat. Sehari ia bisa menjual ratusan potong tahu, tempe untuk diolah menjadi lauk.

Peningkatan penjualan tempe, tahu sebut Sopian imbas lauk dari telur ayam melonjak. Ia menjual tempe dengan kemasan plastik, daun pisang mulai harga Rp5.000 hingga Rp8.000 per potong. Harga tahu per paket dijual mulai harga Rp6.000 dalam kemasan plastik.

“Kebutuhan lauk tempe dan tahu jadi alternatif sejumlah ibu rumah tangga, karena harga telur ayam masih bertahan tinggi pada sejumlah pedagang,” terang Sopian saat ditemui Cendana News, Kamis (26/5/2022).

Sopian mengatakan selain ibu rumah tangga, stok tempe dan tahu memenuhi permintaan pemilik warung, usaha gorengan. Ia mengaku belum menaikkan harga tempe, tahu karena pasokan dari produsen cukup lancar.

Selain tempe dan tahu, jenis lauk buruan sejumlah ibu rumah tangga berupa ikan air tawar dan ikan laut.

Herwansah, pedagang di pasar Kangkung, Teluk Betung Selatan menyediakan jenis ikan lele, emas, nila, gurame dan patin. Pasokan berasal dari Kabupaten Tanggamus, hasil budidaya pada kolam air deras.

“Permintaan cukup tinggi sebagai ganti telur yang harganya masih bertahan tinggi,” ungkapnya.

Herwansah mengatakan, harga ikan air tawar dibanderol mulai Rp20.000 hingga Rp30.000 per kilogram. Jenis nila, emas, patin dan lele dijual mulai harga Rp20.000. Jenis gurame dijual mulai harga Rp45.000 per kilogram.

Lihat juga...