Warga Harap Tindak Tegas Pelaku Pencemaran Kali Sadang Bekasi

Editor: Koko Triarko

BEKASI, Cendana News – Masyarakat di Bantaran Kali Sadang, Cibitung, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, selama bertahun-tahun pasrah dengan adanya aroma tak sedap akibat pencemaran.

Aroma menyengat bersumber dari Kali Sadang, menurut warga akibat limbah industri. Dan, pencemaran itu menghantui masyarakat Bantaran Kali Sadang di Desa Wanajaya dan Wanasari, Cibitung, Bekasi.

Warna air Kali Sadang pun kerap berubah-ubah karena pencemaran industri dengan aroma menyengat.

Namun, bagi warga sekitar bantaran kali hal itu sudah biasa. Mereka pasrah, karena berkali-kali mengadu tidak ada hasil.

Aroma menyengat terus terjadi tanpa ada tindakan apapun dari pemerintah daerah.

“Kami sudah bertahun-tahun menghirup bau menyengat bercampur kimia akibat pencemaran Kali Sadang,” kata salah satu warga yang tidak mau menyebutkan namanya, Jumat (13/5/2022).

Dia  mengatakan, warga telah menyampaikan hal tersebut ke DLH Kabupaten Bekasi. Yaitu, DLH melakukan tinjauan dan berdiskusi dengan warga pada Kamis 12 Mei 2022.

Menurutnya, sudah bertahun-tahun lamanya setiap bangun pagimencium aroma menyengat bercampur kimia dari Kali Sadang.

“Biarlah kali berwarna ganta-ganti, asal jangan mengeluarkan bau menyengat seperti sekarang,”ucapnya pasrah, dan berharap ada tindakan tegas dari pemerintah.

Sapan, Ketua RW 11 mengakui bahwa pencemaran di Kali Sadang sudah berlangsung bertahun-tahun.

“Pencemaran Kali Sadang akibat limbah industri,” kata Sapan.

Meski telah terjadi bertahun-tahun, ia menyayangkan kenapa baru kemarin DLH Kabupaten Bekasi hadir berdiskusi dan melakukan investigasi.

Lihat juga...