Kearifan Lokal Miliki Andil Besar dalam Kelestarian Lingkungan

Redaktur: Muhsin Efri Yanto

LAMPUNG, Cendana News — Kelestarian lingkungan jadi sumber ekonomi dan keberlangsungan hidup warga di wilayah Bandar Lampung. Pasokan air lancar, udara bersih dan hasil hutan bukan kayu (HHBK) dipertahankan secara turun temurun.

Sukirman, warga Desa Kupang Jernih, Kecamatan Teluk Betung Barat menyebutkan, warga hidup berdampingan dengan hutan. Beberapa warga bahkan memiliki kebun berbatasan dengan kawasan taman hutan raya (Tahura) Wan Abdul Rachman. Hal tersebut telah berlangsung sejak puluhan tahun silam.

Sosialisasi dari instansi terkait untuk menjaga hutan berdampak positif bagi warga, seperti halnya air bersih.

“Warga memperoleh air bersih dari sumber mata air Gunung Betung karena pepohonan terjaga dengan baik, menghasilkan buah tanpa harus menebang pohonnya untuk sumber ekonomi,” terang Sukirman saat ditemui Cendana News, Rabu (22/6/2022).

Sukirman bilang pemanfaatan HHBK dilakukan pada sejumlah tanaman. Seperti getah damar, getah karet alam, kemiri, durian, jengkol hingga mangga, kemang.

Pemanfataan lahan kebun di area penyangga hutan sebut Sukirman dilakukan dengan sistem multi purpose tree species (MPTS) memakai jenis karet alam, kelapa, durian, kemiri, kemang, petai, kakao, asam kandis, pisang hingga tanaman lada dan cabai rambat.

Sukirman bilang pemanfaatan HHBK telah disosialisasikan kepada warga. Tanpa merusak tanaman, warga masih bisa mendapat manfaat ekonomi. Memasuki musim mangga warga bisa memanen jenis pakel, kuweni.

Lihat juga...