Metabolit Sekunder Efektif Kendalikan Hama Penggerek Buah Kakao

Admin

YOGYAKARTA, Cendana News – Hama Penggerek Buah Kakao (PBK) menjadi momok bagi para petani kakao di banyak daerah.

Hama PBK yang disebabkan oleh ulat atau larva ini menjadi ancaman utama bagi pertanian kakao.

Ulat atau serangga penggerek buah kakao ini menyerang buah kakao muda hingga tua, dan sulit diatasi.

Adapun gejala serangan PBK ini adalah kulit buah berwarna coklat muda atau warna tidak merata alias belang kuning hijau, dan masak awal.

Bila buah dibelah akan tampak bekas gerekan larva, biji-biji kakao saling melekat atau lengket dan berwarna kehitaman.

Biji tidak berkembang, berukuran kecil dan tidak bernas.

Serangan PBK bisa menyebabkan produksi panen turun hingga 50 persen, dan mutu kakao sangat buruk.

Namun, ada beragam cara untuk mengatasi serangan PBK tersebut. Mulai dari pemangkasan, penyarungan buah atau sarungisasi.

Dan, mengolesi buah muda dengan agensi hayati Beauveria bassiana.

Mengutip laman dinaspertaniankulonprogo, agensi hayati tersebut salah satunya bisa dengan metabolit sekunder APH Trichoderma.

Dinna Sukmawatie, AMd SP, Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) Dinas Pertanian Kulon Progo, menjelaskan cara pembuatan metabolit sekunder tersebut.

Cara pembuatan metabolit sekunder APH Trichoderma, seperti berikut ini:

Rebus 4 bagian air cucian beras dan 1 bagian air kelapa tua, ditambah 10 gram gula pasir atau 1 sendok makan per liter campuran sampai mendidih.

Saring dan masukkan larutan tersebut langsung ke dalam jerigen steril dan tutup rapat.

Lihat juga...