Kebutuhan Cabai Riau 1.465 Ton per Tahun

DUMAI, Cendana News – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau meluncurkan Gerakan tanam (Gertam) cabai di Halaman Kantor Camat Dumai Barat, pada hari Rabu (31/08/2022).

Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Provinsi Riau, Syahfalefi menjelaskan, bahwa kebutuhan cabe merah untuk di Kota Dumai sekitar 1.465 ton per tahun. Namun, tidak sebanding dengan hasil produksi yang dimilikinya pada tahun 2021 hanya sebanyak 478,5 ton.

Kendati demikian, di kota yang dijuluki Kota Pengantin Berseri itu, sangat kekurangan kebutuhan yang signifikan dalam memproduksi cabai sebesar 986,5 ton.

“Dapat kami sampaikan bahwa kebutuhan cabai merah untuk Kota Dumai sekitar 1.465 ton per tahun. Sementara, produksi tahun 2021 adalah 478,5 ton dengan luas panen 63,03 Hektare. Maka terdapat kekurangan sebesar 986,5 ton atau 67,4%. Artinya banyak kekurangan yang sangat signifikan,” jelasnya.

Menyikapi kondisi itu, kata Syahfalefi, Gubernur Riau gerak cepat mengambil tindakan untuk memperkuat tanaman pangan. Nantinya diharapkan bisa menjadi sebagai upaya mengendalikan inflasi di Provinsi Riau.

“Menyikapi kondisi tersebut Bapak Gubernur Riau telah mengambil kebijakan langkah strategis, seperti penanganan inflasi dan ketahan pangan di Provinsi Riau. Seperti apa yang kita laksanakan hari ini merupakan bagian langkah strategis yang dicanangkan Gubernur Riau,” lanjutnya, seperti dimuat web pemprov.

Ia pun menerangkan, tujuan kegiatan launching Gerakan Tanam cabai bagi ASN, kelompok wanita tani, kelompok tani, serta masyarakat merupakan sebagai mengajak warga agar bisa memanfaatkan halaman rumah untuk memproduksi kebutuhan cabai.

“Pada umumnya untuk menanam cabai di pekarangan tersebut bisa dilakukan oleh masing-masing keluarga. Hal ini juga bisa mengoptimalkan lahan pekarangan dalam memproduksi kebutuhan cabai untuk keluarga dan masyarakat,” terangnya.

Lihat juga...