Gapoktan Trimulyo Sleman sukses kembangkan budidaya cabai sistem APH

Redaktur: Muhsin Efri Yanto

YOGYAKARTA, Cendana News – Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Trimulyo, Sleman, Yogyakarta sukses mengembangkan lahan percontohan budidaya cabai dengan sistem Agen Pengendali Hayati (APH) di lahan seluas kurang lebih 10 hektar.

Dengan metode APH ini, para petani mengaku mampu menekan kebutuhan pupuk serta pestisida kimia pabrikan secara signifikan. Namun hasil panen tak kalah, jika dibandingkan menggunakan pupuk kimia.

Pengurus Gapoktan Trimulyo, yang juga Penyuluh Pertanian Swadaya (PPS) setempat, Yohanes Parjana (56), mengatakan mulai melakukan usaha budidaya cabai dengan APH ini sejak sekitar 1 tahun terakhir.

Mendapat pendampingan langsung dari pemerintah, baik itu Kementerian Pertanian, BPTP DIY, Dinas Pertanian DIY maupun Dinas Pertanian Sleman, Gapoktan Trimulyo sukses melakukan panen raya cabai pada Selasa (13/09/2022).

“Sistem APH ini memanfaatkan agen pengendali hama penyakit ramah lingkungan yang dapat dibuat sendiri oleh petani. APH digunakan untuk mendukung pertumbuhan dan menekan hama serta penyakit tanaman,” katanya.

APH ini menggunakan 3 macam jenis bakteri, yakni pembenah tanah, pembunuh jamur antagonis, serta peningkatan produksi dan pertumbuhan tanaman.

“Tiga jenis agen pengendali hayati, yakni BG, PF dan PGPR ini kita buat sendiri dengan cara difermentasi menggunakan air rebusan kentang. Mampu mengurangi penggunaan pupuk kimia maupun pestisida kimia secara signifikan,” katanya.

Lihat juga...