Penyidik Kejagung Periksa 22 Saksi Soal Korupsi Jiwasraya

JAKARTA – Kamis (27/2/2020), tim jaksa penyidik Kejaksaan Agung, memeriksa 22 saksi, dalam penyidikan perkara tindak pidana korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Dari 22 saksi yang diperiksa tersebut, tiga diantaranya adalah karyawan dari bank tempat penyimpanan dana, yang diduga terkait dengan perkara korupsi PT Asuransi Jiwasraya (PT AJS). “Penyidik meminta keterangan dari ketiga karyawan bank tersebut untuk mendapatkan data terkait rekening tersebut,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung, Hari Setiyono di Kantor Kejaksaan Agung, Jakarta, Kamis (27/2/2020) malam.

Sementara untuk 19 orang saksi lainnya yang diperiksa, sebagian besar merupakan pemeriksaan lanjutan atau tambahan, dari pemeriksaan sebelumnya yang dianggap belum cukup. Dari 19 saksi itu terdiri dari tujuh saksi manajemen PT. AJS.

Kemudian tujuh saksi perusahaan emiten yang melantai di bursa saham, satu saksi dari perusahaan manajemen investasi, satu saksi yang keberatan pemblokiran rekening saham/SID dan tiga saksi pegawai tersangka Benny Tjokrosaputro dan PT. Hanson Internasional.

Kejaksaan Agung hingga saat ini telah menetapkan status tersangka terhadap enam orang dalam penyidikan kasus pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya (Persero). Keenamnya adalah Komisaris PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro, Presiden Komisaris PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) Heru Hidayat, mantan Direktur Keuangan PT Asuransi Jiwasraya Harry Prasetyo.

Kemudian, mantan Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya Hendrisman Rahim, mantan Kepala Divisi Investasi dan Keuangan PT Jiwasraya Syahmirwan dan Direktur PT Maxima Integra Joko Hartono Tirto. (Ant)

JakartaJiwasrayakapuspemkumkejagungsaksi
Comments (0)
Add Comment