Malaysia Tegaskan Belum Terima Dokumen dari Pfizer

KUALA LUMPUR – Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM), menegaskan hingga saat ini Bagian Regulasi Farmasi Negara (NPRA) belum menerima dokumen apa pun dari perusahaan Pfizer untuk evaluasi registrasi dan pengujian produk vaksin Covid-19.

“Kami juga belum memiliki informasi apa pun terkait masalah-masalah suplai dosis vaksin seperti dilaporkan,” ujar Dirjen Kesehatan Kementerian Kesehatan Malaysia, Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah, dalam pernyataannya di Kuala Lumpur, Minggu (6/12/2020).

Hisham menyampaikan, pernyataan tersebut menjawab  pertanyaan masyarakat mengenai laporan yang dikeluarkan oleh media internasional, “Pfizer mengatakan tantangan rantai pasokan berkontribusi pada penurunan target dosis vaksin Covid-19 pada 2020”.

Walau bagaimana pun, ujar dia, KKM akan senantiasa memantau perkembangan produk vaksin Covid-19 oleh Pfizer, dan mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai perkara ini.

“Adalah menjadi tanggung jawab NPRA, KKM untuk memastikan sebelum sesuatu produk didaftarkan untuk dipasarkan di Malaysia, ia perlu terlebih dahulu melalui proses penilaian dan pengujian berasaskan prinsip-prinsip kualitas, keamanan dan efektivitas,” katanya.

Dia mengatakan, NPRA juga memastikan kualitas, keselamatan dan efektivitas vaksin serta obat-obatan yang berdaftar senantiasa terjamin melalui program pemantauan mutu produk berdaftar dan farmakologi.

Pihak KKM akan menginformasikan perkembangan terkini kepada publik dari waktu ke waktu.

Sebelumnya, juru bicara Pfizer mengatakan tantangan dalam rantai pasokan Pfizer Inc untuk bahan mentah yang digunakan dalam vaksin Covid-19, berperan dalam keputusannya untuk memangkas target produksi 2020.

Pfizer mengatakan, dalam beberapa pekan terakhir mereka mengantisipasi produksi 50 juta dosis vaksin Covid-19 tahun ini. Produksi tersebut turun dari target sebelumnya, yaitu 100 juta dosis.

Vaksin Pfizer mengandalkan sistem pengobatan dua dosis, yang berarti 50 juta dosis cukup untuk menyuntik 25 juta orang. (Ant)

CoviddokumenKKMKualalumpurMalaysiaPfizervaksin
Comments (0)
Add Comment