Junta Militer Myanmar Makin Bengis

JAKARTA – Bagi yang pernah melihat langsung nestapa ratusan ribu pengungsi Rohingya di kamp-kamp pengungsian di Bangladesh pada 2017, kesengsaraan akibat kebengisan militer Myanmar memang nyata sekali.

Selalu ada testimoni sama mengenai pembumihangusan, pembantaian, pemerkosaan dan kebengisan-kebengisan lain yang dilakukan secara sistematis, yang melecehkan nilai-nilai kemanusiaan universal dan hukum internasional. Bukti-buktinya pun kuat, termasuk foto dan video satelit.

Tak heran, PBB menyebut apa yang dilakukan rezim Myanmar, terutama militernya yang biasa disebut Tatmadaw, sebagai pembersihan etnis.

Sekitar sejuta orang mengungsi dari Rakhine di Myanmar ke Bangladesh, sementara ribuan lainnya mati di tangan Tatmadaw dan milisi-milisi pendukungnya.

Kampung-kampung Rohingnya yang dibumihanguskan di pesisir Rakhine, dari kejauhan di sisi Bangladesh Sungai Naf yang memisahkan Bangladesh dan Myanmar.

Dunia merasa kekejaman seperti itu cukup sekali saja terjadi. Tapi ternyata, empat tahun kemudian indikasi ke arah itu terjadi lagi.

Tatmadaw tidak jera. Segera setelah mengkudeta pemerintahan pimpinan Aung San Suu Kyi pada Februari 2021, laku bengis mereka diulang.

Media massa internasional dan sejumlah kecil media lokal seperti laman The Irrawaddy, intensif mewartakan situasi yang kian mengerikan di Myanmar.

Di antara yang paling mengguncang adalah laporan investigatif Associated Press mengenai penghancuran para penentang junta di Myanmar.

Jika melihat apa yang dialami Rohingya, sulit membantah kebenaran laporan media, apalagi mereka didukung data dan keterangan dari organisasi-organisasi terkemuka seperti Human Rights Watch.

Junta sendiri menutup diri dari dunia luar dan media, yang empat tahun silam berusaha masuk Myanmar, tapi ditolak. Bahkan, mereka tak kunjung mewujudkan janji membuka akses kepada ASEAN.

Perlawanan Meluas

Berbeda dengan empat tahun lalu, yang menjadi sasaran junta kali ini adalah hampir semua etnis yang sebagian besar memang sudah lama memberontak dan kini berkoalisi dengan kelompok antijunta pendukung Suu Kyi.

Tatmadaw menggulingkan Suu Kyi pada Februari 2021 dengan alasan kecurangan dalam pemilu 2020, padahal partai yang dipimpin pemimpin kharismatis ini menang telak dalam pemilu yang demokratis. Suu Kyi ditahan, kabinetnya dibubarkan, orang-orangnya ditahan.

Pembangkangan sipil pun terjadi, tapi kemudian ditindas dengan brutal oleh junta pimpinan Jenderal Min Aung Hlaing, sampai pesawat tempur pun akhirnya dikerahkan ketika gerakan sipil menjadi pemberontakan nasional.

Menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik Myanmar (AAPP), sejak kudeta, Tatmadaw dan polisi telah membunuh lebih dari 1.375 orang dan menangkap 11.200 orang.

Pembunuhan kerap dilakukan sistematis dan dalam skala massal. Human Rights Watch menyebut salah satu kasus pertama pembunuhan massal terjadi pada 14 Maret di Hlaing Tharyar di dekat Yangon.

Saksi mata mengatakan, tentara menembaki demonstran dengan senapan serbu sampai menewaskan sedikitnya 65 orang.

Awalnya penentangan terhadap junta berlangsung damai lewat pembangkangan sipil. Namun karena junta kian brutal, sebagian gerakan perlawanan damai itu memutuskan angkat senjata.

Mei tahun lalu, oposisi utama, Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) membentuk sayap militer Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF). Empat bulan kemudian, PDF memproklamasikan “perang defensif” melawan junta.

Kelompok-kelompok gerilya berbeda afiliasi juga bermunculan di pelosok negeri dengan tak semuanya bersetia kepada NUG. Junta pun kian kalap dengan menyerang siapa pun yang melindungi NUG dan semua afiliasinya.

Ironisnya, perlawanan sipil bukannya menyurut, justru menyebar ke seluruh pelosok negeri, mulai dari Sagaing di bagian utara yang berbatasan dengan India, sampai Kayin yang berbatasan dengan Thailand.

Pun demikian dengan Kachin yang juga di utara tapi berbatasan dengan Cina, lalu Chin di bagian barat yang berbatasan dengan Bangladesh dan India. Kemudian Shan di bagian timur yang berbatasan dengan Cina dan Thailand, Kayah yang berbatasan dengan Cina, dan Magwwe yang berada di Myanmar tengah.

AseanjuntaMiliterMyanmarperang
Comments (0)
Add Comment