Nelayan Masih Enggan Tempati Rusunawa di Bintaro-NTB

MATARAM – Pemerintah Kota Mataram, Porvinsi Nusa Tenggara Barat, akan menyiapkan calon penghuni rumah susun sederhana sewa (rusunawa) nelayan di Bintaro.

“Kami bersama Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Disperkim) Kota Mataram, segera melakukan komunikasi untuk memastikan calon penghuni rusunawa nelayan yang sudah 100 persen rampung dibangun,” kata Camat Ampenan, Muzakkir Walad di Mataram, Jumat (7/1/2022).

Rusunawa Bintaro di Kecamatan Ampenan merupakan pembangunan tahap pertama dengan 44 kamar tipe 36, dilengkapi fasilitas dua kamar tidur, satu kamar tamu, satu dapur dan satu kamar mandi serta dilengkapi fasilitas mebeler, seperti tempat tidur, lemari, kursi dan meja, sehingga penghuni tinggal masuk.

Dia mengatakan, sasaran pertama rusunawa nelayan itu diprioritaskan dari nelayan yang menempati hunian sementara (huntara), yang berada persis di samping utara bangunan rusunawa.

“Nelayan yang berada huntara ini merupakan nelayan Pondok Perasi yang terdampak eksekusi lahan, yang jumlahnya sekitar 80 kepala keluarga (KK),” katanya.

Namun demikian, kata Muzakkir berdasarkan hasil pertemuan awal dengan para nelayan di huntara, mereka masih merasa berat dengan harga sewa yang akan ditetapkan di rusunawa, sehingga masih memilih tinggal di huntara.

mataramnelayanNTBRusunawa Bintaro
Comments (0)
Add Comment